Diet Mayo? BIG NO!

garam-550x412

Mau ikut-ikutan ngobras tentang diet mayo yang lagi booming yes.. Ehmm.. tapi saya bukannya mau ikutan diet ini. BIG NO..NO! Kenapa? Soalnya saya pecinta garam. Banget!

Jadi, saya tau diet mayo ini dari IGnya mba ira. Dia posting menu dietnya selama 13 hari nonstop. Waktu itu saya belum tau, gimana sih diet mayo itu. Saya pikir, itu makannya selalu pake mayones..haha.. Begitu denger mayones, saya langsung bling-bling dong dan pengen niru. Saya sukaa banget kalo makan sesuatu itu dikasi mayones..hihihi..

Ternyata oh ternyata, setelah tuntas 13 hari diposting, mba ira bikin cerita hasil dan menunya di mommiesdaily plus baca catatannya mba noni kemarin lusa, dan langsung bikin saya jiper dong. Ternyataa..diet mayo itu diet yang makanannya dimasak tanpa garam sama sekali. Menunya sih boleh macem-macem, tapi harus tanpa garam! Berasa hambar kan yaa.. macam hidup tanpa cinta. #tsah! :mrgreen:

Dan yang bikin saya ngiler sekaligus sedih banget, hasil dari diet mayo ini ternyata rrrruaaarr biasa! Bisa turun 3-10 kilo dalam 13 hari itu. PiyeWanna try? Saya sih tetep ogah. 😆 Mana mau saya pisahan sama kecintaan saya, si garam.. hohoho … Dan lagi, diet mayo ini susah-susah gampang diterapin. Kalo misalnya kita berbuat curang, maksudnya, kita nyuri-nyuri makanan yang ‘berasa’, kita harus ngulang diet itu dari awal. Mulai lagi dari menu hari pertama.

Nah kan, makin ogah, saya. Mending diet cara saya aja. Sarapan dikurangi porsinya. Sekarang udah sepertiga dari porsi biasanya. Makan siang juga berkurang setengah, plus ngemil buah dan jus. Makan malam? Gak pake. Perutnya ditipu pake air aja. Lumayan kenyang. Etapi beneran lho, sejak diet yang kapan hari itu dan belum berhasil, kemudian nyoba diet lagi, Alhamdulillah lumayan berhasil. Lingkar pinggang lumayan turun. Berat badan juga menurun dong, otomatis. Kabar bahagianya, baju-baju saya yang lama, mulai terpakai lagi dan gak perlu beli baju baru lagi. 😆

Tapi perjuangannya emang agak berat dan harus niat gitu. Oiya, selain mengatur pola makan, saya juga rajin ngegym seminggu 2 kali, sit up 50 kali menjelang tidur, plus puasa Senin-Kamis. Yang terakhir, niatnya bukan untuk nurunin BB sih, lebih pada mengikuti sunnah Rasul aja. Kalopun saya kurusan, anggap aja bonus. Tapii (lagi), sayangnya, pipi saya ini masih aja chubby..huhuhu…pengen tirus kaya dulu itu. Susaaah…

Sebenarnya, kita emang diharap mengurangi konsumsi garam. Demi kesehatan juga. Saya baca di liputan6 dot com, setidaknya, ada 5 alasan untuk mengurangi konsumsi garam.

1. Meningkatkan tekanan darah >> menyebabkan stroke dan serangan jantung.

2. Osteoporosis >> kebanyakan garam, membuat kalsium bekerja tidak maksimal.

3. Kanker lambung >> konsumsi garam berlebih, meningkatkan risiko terkenan kanker lambung. 😦

4.Kegemukan >> Garam membuat kita merasa haus terus menerus. Akibatnya, kita maunya minum dan minum. Parahnya, kadang kita minumnya es yang manis-manis. Itu yang bikin badan cepet gemuk.

5. Batu ginjal >> Batu ginjal disebabkan penumpukan kalsum di ginjal. Garam menyebabkan hilangnya kalsium dan mengeluarkannya melalui urine. Kemudian, hal ini dapat menyebabkan terjadinya penumpukan kalsium dalam ginjal, sehingga membentuk batu ginjal.

Begitulah sodarah-sodarah. Jadi memang ada baiknya kita mengurangi konsumsi garam. MENGURANGI lho ya.. bukan tanpa garam sama sekali. Kalo yang terakhir, saya belum siap.

penerbit

http://nyonyabesar.com/2014/05/16/diet-mayo-big-no/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s